Gunung Merapi Erupsi kecil

Gunung Merapi di perbatasan Jawa Tengah dengan Daerah Istimewa Yogyakarta, Senin pagi, erupsi relatif kecil ditandai semburan material yang mengakibatkan hujan abu mengarah ke selatan, kata petugas pengamatan Gunung Merapi di Pos Ngepos, Magelang, Purwono.

"Dari semua sektor pengamatan, terpantau terjadi erupsi kecil tadi pagi," katanya di Magelang, Senin.

Ia menjelaskan sejak pukul 04.15 WIB puncak Merapi berkabut, akan tetapi sekitar pukul 04.15 hingga 04.22 WIB terpantau gempa vulkanik selama beberapa kali.

Gempa itu, katanya, diikuti semburan material Merapi berupa debu dan pasir.

"Secara visual, kondisi di puncak terkadang kelihatan dan terkadang tertutup kabut. Sampai pukul 04.22 WIB berlanjut, terjadi semburan material, debu, pasir, dan asap. Terlihat warna cokelat kehitaman," katanya.

Hingga saat ini, pihaknya belum menyimpulkan tentang ketinggian semburan material vulkanik dari Gunung Merapi yang pada akhir 2010 berada pada fase erupsi besar disusul dengan banjir lahar secara intensif hingga 2011.

Hingga sekitar pukul 08.00 WIB tidak terjadi hujan abu di wilayah barat daya, barat, dan barat laut dari puncak Merapi. Sejak sekitar pukul 24.00-04.15 WIB gerimis turun di kawasan Gunung Merapi.

"Tetapi di selatan, di Balerante Klaten dan Sleman, hujan abu dan pasir, debu kecil," katanya.

Hingga saat ini, katanya, status aktivitas vulkanik Gunung Merapi masih di level terendah, yakni "normal".

"Tapi ini nanti ada pertemuan, untuk membahas untuk pertimbangan tentang status Merapi," katanya.

Seorang warga Dusun Gemer, Desa Ngargomulyo, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jateng, Sibang, mengatakan sebagian warga terjaga dari tidurnya sekitar pukul 04.00 karena mendengar gemuruh dari puncak Merapi. Wilayah itu sebagai salah satu dusun terakhir dari barat daya puncak Merapi.

"Sempat terkejut, sebagian keluar rumah karena ada suara gemuruh. Kami mencoba mencari arah letusan, tetapi puncak Merapi tidak tampak karena tertutup kabut. Sampai saat ini (sekitar pukul 08.31 WIB, red.) tidak terjadi hujan abu di sini, masyarakat juga beraktivitas seperti biasa," katanya.

Ia mengatakan puncak Gunung Merapi sekitar pukul 04.00 berkabut, akan tetapi sejak Minggu (21/7) petang hingga tengah malam, hujan mengguyur kawasan itu.

Sumber: Antara
Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

Share this article :
 

Poskan Komentar

 
Support : Online Store | Indahnya Kebersamaan | Information Teknologi
Copyright © 2011. Indonesia Hari Ini - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger